Seorang Wanita Bercadar dan Pria Lajang

Jadi mengapa Kamal nekat datang ke hari Jumat yang bebas untuk semua orang ini? Hanya kebutuhan yang paling mendesak yang pernah memaksanya untuk hadir, dan bahkan saat itu, dia menghindari area pasar pusat dengan menggunakan salah satu pintu masuk yang tidak terlalu ramai. Tetapi pada hari Jumat ini, ia pergi karena Tuhan memerintahkannya untuk pergi. Dia tahu dengan kepastian 100 persen bahwa Tuhan memiliki sebuah tugas yang menunggunya di sana. Detail dari misi tersebut adalah sebuah misteri baginya, tetapi ia terbiasa untuk mempercayai Tuhan dalam menghadapi hal-hal yang tidak diketahui.

Jadi ketika pasar dibuka pada pukul 8 pagi, Kamal berada di sana, menyerah pada apa yang dia tahu adalah dorongan Tuhan dan mendapati dirinya dihimpit dan dihajar oleh kerumunan orang saat dia menunggu sesuatu yang dia tidak tahu pasti.
Noor, seorang ibu Muslim yang berkomitmen dengan delapan anak, melihatnya di Khan, dan segera tujuan di balik tugas aneh Kamal menjadi jelas.

Wanita berbaju hitam itu mulai menceritakan kepada Kamal rincian mimpi yang ia alami pada malam sebelum pertemuan ini. "Yesus berjalan bersama saya di tepi danau, dan Dia mengatakan kepada saya betapa Dia mengasihi saya. Saya pikir suami saya juga mengasihi saya. Tetapi kasih yang saya rasakan dalam mimpi saya - kasih-Nya - berbeda dari apa pun yang pernah saya alami. Saya tidak pernah merasakan kedamaian yang begitu besar di dalam hati saya. Saya tidak ingin pergi. Saya tidak ingin Dia pergi. Saya bertanya kepada Yesus, "Mengapa Engkau mengunjungi saya, seorang ibu Muslim yang miskin dengan delapan orang anak? Dan yang Dia katakan hanyalah, 'Aku mengasihimu, Noor. Aku telah memberikan segalanya untukmu. Aku telah mati untukmu."

Keramaian pasar memudar dari kesadaran Kamal. Dia hanya mendengar Noor menggambarkan pertemuannya di dunia lain dengan Yesus Kristus.

"Ketika Dia berbalik untuk pergi, hal terakhir yang Yesus katakan adalah, 'Tanyakanlah kepada teman-Ku besok tentang Aku. Dia akan memberitahumu semua yang kamu butuhkan untuk memahami mengapa Aku mengunjungimu. "Tetapi, Yesus, siapakah temanMu? Saya memohon di dalam mimpiku. 'Ini dia temanKu. Yesus menunjuk ke belakang kami. 'Dia telah berjalan bersama kita selama kita bersama."

Dengan wajah yang hanya tertutup sebagian, Noor menatap Kamal seolah-olah dia telah mencarinya sepanjang hidupnya. Dia melanjutkan, "Sebelum Dia mengatakan itu, saya tidak memperhatikan Anda. Tapi kamu ada di sana-berdiri di dekatku sepanjang mimpi. Meskipun Engkau telah berjalan bersama kami mengelilingi danau, saya tidak melihat siapa pun kecuali Yesus. Saya pikir saya hanya berdua dengan Dia. WajahNya begitu indah. Saya tidak dapat mengalihkan pandangan saya dari Dia.

"Yesus tidak memberitahukan namamu, tetapi kamu mengenakan pakaian yang sama dengan yang kamu kenakan sekarang, dan kacamatamu... kacamatamu juga sama. Dalam mimpiku, wajahmu memancarkan sinar yang mengatakan bahwa Yesus adalah temanmu. Aku tahu aku tidak akan melupakan senyummu."

Keduanya duduk sebelum Kamal berbicara. "Noor, nama saya Kamal, dan saya adalah seorang pengikut Yesus. Saya telah mengasihi Dia dengan sepenuh hati selama sepuluh tahun ini dan saya merasa terhormat bisa ada di dalam mimpimu."

Noor menatap mata hijau Kamal, terpesona dengan kata-kata pria itu. "Yesus menyentuh hati umat Muslim di seluruh dunia. Dia memanggil mereka kepada keselamatan - keselamatan yang sesungguhnya - satu per satu, dengan mengunjungi mereka dalam mimpi dan penglihatan." Kamal berhenti sejenak, berpikir. "Apakah ini mimpi pertamamu tentang Yesus?"

Noor menjawab, dengan harapan di matanya. "Ya, ini yang pertama. Apakah saya akan mengalami mimpi-mimpi lainnya?"

Kamal mengukur jawabannya. "Kamu mungkin akan memiliki banyak mimpi tentang Yesus. Itu tergantung pada apa yang Dia rencanakan untukmu. Bisa jadi hanya satu mimpi saja yang kamu butuhkan." Kamal bertanya-tanya sejenak apa yang ada di dalam pikiran Tuhan untuk wanita ini. "Kamu pasti memiliki banyak pertanyaan."

"Sekitar seribu," Noor menjawab.

"Apakah ini tempat yang aman untuk berbicara?"

Noor memahami pertanyaan di balik pertanyaan itu. "Suami saya sedang bekerja, dan selain itu, dia sudah lama kehilangan minat pada saya. Saya adalah istri ketiganya, dan tahun lalu dia menikahi istri keempat. Dia masih sangat muda, dan kulitnya yang halus, wajahnya yang cantik, dan siluetnya yang indah adalah semua yang dia pikirkan. Saya hampir tidak pernah bertemu dengannya. Dia tidak mau mencari saya." Kesedihan melintas di wajahnya, tetapi rasa heran segera muncul kembali. "Kita aman di sini. Ceritakan tentang Yesus!"

Kamal berbicara perlahan. "Dia memanggilmu, Noor. Dia tidak melakukan kunjungan sembarangan. Mimpimu memiliki tujuan yang akan mengubahmu dari dalam." Kamal memperhatikan Noor untuk memastikan bahwa ia mengerti. "Yesus ingin kamu menjadi salah satu pengikut-Nya. Kamu telah diberi hak istimewa untuk mendapatkan kunjungan pribadi dari Yesus Kristus. Kamu terpilih, Noor. Bahkan sebelum kamu lahir, Yesus telah merencanakan pertemuan ini denganmu." Kamal melihat ke belakang, ke kerumunan orang yang mengelilingi mereka, lalu kembali ke Noor. "Dia belum menampakkan diri kepada saya seperti ini, tetapi saya berdoa agar Dia melakukannya."
Noor merasakan otoritas yang dapat ia percayai dari suara Kamal. Ia menghela napas panjang dan mulai menjawab pertanyaan pertamanya: "Mengapa seorang nabi mengatakan bahwa Dia telah mati untuk saya? Saya telah percaya kepada-Nya, dan kami umat Muslim menghormati-Nya, tetapi Dia lebih dari yang saya pikirkan... Saya tidak pernah dicintai seperti ketika Yesus berjalan bersama saya dalam mimpi itu. Saya tidak merasa takut." Ia kembali menatap Kamal. "Untuk pertama kalinya dalam hidup saya, saya tidak merasa malu." Suaranya turun menjadi bisikan; Kamal berusaha keras untuk mendengarnya. "Meskipun Dia seorang pria, saya tidak terintimidasi. Saya tidak merasa terancam. Saya merasakan ... kedamaian yang sempurna." Noor tersenyum.

Kamal khawatir bahwa mendiskusikan Islam akan membuat Noor menjauh, tetapi ia dengan berani mengalihkan pembicaraan ke arah itu. "Itulah yang ingin Dia berikan padamu, Noor. Sebelum Dia pergi ke kayu salib, Yesus berkata, 'Damai sejahtera Kutinggalkan bagimu, damai sejahtera-Ku Kuberikan kepadamu' (Yohanes 14:27). Anda tidak akan - tidak akan - menemukan kedamaian seperti itu dengan orang lain. Tidak ada seorang pun selain Yesus yang dapat memberikannya."

Kamal melanjutkan, "Noor, kamu telah menghabiskan hidupmu untuk mencari Tuhan melalui agama. Saya juga melakukan hal yang sama. Agamaku berbeda dengan agamamu, tetapi pada akhirnya, semua agama bermuara pada hal yang sama: frustrasi. Mereka dipenuhi dengan aturan-aturan buatan manusia yang seharusnya akan membawa Anda kepada Tuhan. Namun faktanya tidak."

Kamal dapat melihat dari matanya bahwa Noor memahami kebenaran yang menyakitkan ini."Apakah kamu pernah merasa frustrasi seperti itu, Noor?" "Ya. Ya, aku pernah. Setiap hari."

"Noor, apakah kamu pernah melihat orang yang sedang shalat?" Kamal bertanya, tanpa menunggu jawaban. "Saya pernah duduk di luar Masjid Al-Azhar pada hari Jumat saat para 'umat' keluar dari salat zuhur. Mereka tidak pernah terlihat sangat bahagia-atau puas. Mereka tidak memiliki kedamaian seperti yang saya lihat di wajah Anda saat ini. Agama tidak dapat memberikan hal itu. Agamamu tidak bisa memberimu itu." Dia membiarkan kata-kata itu meresap.

Noor mengernyitkan dahi. Ia mempelajari wajah Kamal dengan sungguh-sungguh, giginya terkatup pelan. "Apakah kamu memintaku... untuk meninggalkan Islam?"

Kamal melangkah masuk ke dalam ladang ranjau. "Aku tidak memintamu untuk melakukan apa pun, Noor. Tetapi Yesus memintamu untuk mengikuti-Nya." Ketulusan di matanya memvalidasi kata-katanya. "Apakah kamu percaya bahwa mimpimu itu nyata?"

Bahu Noor turun dan ketenangan menyelimuti tubuhnya yang hitam. Ia menatap tanah. "Saya tahu itu nyata. Itu telah mengguncang saya sampai ke intinya. Saya harus mencari tahu semua tentang Dia."

"Kalau begitu, saya akan melakukan yang terbaik untuk menjawab setiap pertanyaan yang Anda miliki."

Tiga jam kemudian, pertanyaan dan jawaban masih mengalir di antara Kamal dan Noor. Akhirnya, Noor menengadahkan kepalanya dan menghembuskan napas dalam-dalam, senang dengan kemajuan mereka tetapi lelah dengan masuknya informasi baru yang aneh.

"Apa yang harus saya lakukan dengan semua yang telah saya pelajari hari ini? Ketika saya menyerahkan hidup saya kepada Yesus dan saya baru di dalam, apakah saya akan tetap menjadi seorang Muslim?"

Kamal tidak menjawab. Tiba-tiba, Noor duduk dengan tegak. Energi tekadnya bangkit dalam suaranya. "Saya siap sekarang. Saya ingin mengikuti Yesus." "Apakah kamu bersedia dianiaya bagi Yesus?" Kamal terkejut dengan pertanyaan itu. Noor hanya terdiam. Pertanyaan Kamal selanjutnya bahkan lebih tidak terduga. "Apakah kamu rela mati bagi Dia?"

Noor tampak tidak terlalu terkejut dengan pertanyaan itu dibandingkan dengan Kamal. "Apakah itu yang Dia panggil untuk saya lakukan?" tanyanya dengan nada biasa saja, seolah-olah dia bertanya-tanya apakah Yesus mungkin ingin dia membeli buah anggur di pasar.

Kini Kamal menatap kerumunan orang di hari Jumat, bertanya-tanya lagi apa yang akan terjadi pada masa depan wanita pemberani ini. "Bisa jadi ini adalah nasibmu, Noor. Yesus mengatakan kepada para pengikut-Nya pada malam Dia ditangkap bahwa akan ada penganiayaan yang kejam bagi mereka yang mengikuti-Nya." Dia mengembalikan fokusnya kepada Noor. "Adalah hak istimewa bagi kita untuk menderita seperti Dia. Dia memperingatkan bahwa 'saatnya akan datang, bahwa setiap orang yang membunuh kamu akan menyangka, bahwa ia berbuat baik kepada Allah' (Yohanes 16:2)."

Noor menghela napas. "Yesus sedang berbicara tentang Islam. Dia memang berbicara tentang Islam. Itulah yang terjadi pada orang Muslim yang berpindah agama." Noor melipat tangannya dan menekannya ke tanah. "Aku harus memberitahumu sesuatu, Kamal. Aku melihat sebuah program televisi sebulan yang lalu. Pastor Zakaria berbicara tentang Yesus, dan beberapa orang menelepon ke program tersebut untuk mendebatnya. Ia menangani mereka dengan mudah. Namun, saya kagum, karena sebagian besar orang mengatakan kepadanya bagaimana Yesus telah mengubah hidup mereka. Saya tidak dapat mempercayai apa yang saya dengar. Mereka adalah orang-orang Muslim! Saya ingat pernah berpikir bahwa mereka mungkin akan mati karena meninggalkan Islam. Keluarga mereka akan memastikan hal itu. Anda tahu tentang pembunuhan demi kehormatan, saya kira?"

Mereka saling berpandangan selama beberapa detik dalam keheningan. Noor menarik napas, menghembuskannya, dan melihat seorang pembeli lewat. "Yah, aku tidak takut. Tapi... aku harus memikirkan hal ini. Saya harus pergi ke masjid atau ke tempat yang lebih privat. Saya harus berdoa. Bagaimana dengan anak-anak saya? Ini semua masih baru. I..."

Kamal tersenyum dengan senyum yang sama seperti yang dilihat Noor dalam mimpinya. "Aku mengerti. Yesus telah memberikanmu tawaran yang luar biasa yang harus kamu terima. Dia memanggilmu. Aku akan berdoa. Sampai kita bertemu lagi."




...
SUNNI KISAH MURTADIN WANITA MUSLIM DI SUMUR

"Keluar dari rumah saya dan jangan pernah kembali!" Mustafa menghantamkan tinjunya ke meja,…

Monday, 13-Mar-2023

...
PERTOBATAN GADIS MUSLIM DARI TEPI BARAT

Amina memandangi bangunan itu. Saat ia mendaki bukit dalam perjalanannya menuju kota, pemandangan…

Monday, 13-Mar-2023

...
SAVE BUSINESS CHURCH

SIMONI adalah sebuah istilah yang dipakai untuk merujuk pada praktik suap dan penjualan…

Thursday, 26-Jan-202

...
MEMPERKENALKAN LOGIKA DASAR

Artikelini Di Adopsis Dari buku berjudul APOLOGETIKA KHARISMATIK: KHARISMATIK YANG KUKENAL DAN KUYAKINI…

Friday, 13-Jan-2023

...
Market Place Dan Market Ministry

Cara pandang akan menentukan sikap. Sikap akan menentukan tindakan. Tindakan akan menentukan hasil.…

Monday, 22-Aug-2022

...
THE THREE UNIQ KIDS

Maz 128:1 – 6 Nyanyian ziarah. Berbahagialah setiap orang yang takut akan TUHAN,…

Monday, 22-Aug-2022

  • ...
    ELI COHEN
    Tahun 1960, Eli Cohen, seorang Yahudi kelahiran Mesir yang fasih berbahasa Arab direkrut menjadi agen rahasia oleh Mossad, dinas rahasia Israel. Rencananya, Eli…
  • ...
    WANI PIRO ???
    Introducing : Filipi 4 : 19 Allahku akan memenuhi segala keperluanmu menurut kekayaan dan kemuliaan-Nya dalam Kristus Yesus. Judul diatas sepertinya provokatif, jawabanya…
  • ...
    GEREJA MAMON DAN POLITIK
    I Korintus 4:1-2 Demikianlah hendaknya orang memandang kami: sebagai hamba-hamba Kristus, yang kepadanya dipercayakan rahasia Allah.Yang akhirnya dituntut dari pelayan-pelayan yang demikian ialah,…